~Teruna Says :)

Monday, 10 June 2013

Sepetang Bersane Adi

Bilik 312 diketuk, pintu dikuak dan orangnya berumur 32 dan bermisai nipis serta berkaca mata menyambutku. Tidak banyak yang disembangkan, kemudian Adi meminta untuk dipercepatkan pertemuan itu kerana kawannya akan sampai kelak. Seluarnya di lurutkan, begitu juga dengan seluar dalam. Terpacak batang nya yang mengembang dan memanjang. Aku terus mencium di bahagian biji pelirnya, kemudian menggomol dan menjilat lembut. Adi kenikmatan dan mengerang sedap. Aku terus bermain lidah, menjilat dan mengulum biji pelirnya sebelum menjilat batang dan mengulum batangnya yang besar di bahagian kepalanya. Kulit disekitar batangnya lembut dan mantap.aku berterusan menghisap, menyonyot dan meramas-ramas biji pelirnya.

Tatkala aku, menghisap batangnya jauh ke dalam kerongkongku, terdengar ucapan keghairahan daripada Adi. Aku menyonyot lagi sambil melancap batang pelir Adi. Kepalaku di sorong tarik dan keluar batangnya. Aku meminta Adi menghenjut mulutku, dia kemudian berpusing dan menghunuskan batangnya yang panjang itu masuk ke mulutku. Adi menghenjut aku dengan laju menyebabkan aku tidak berapa selesa untuk menghisap dan mengemut batangnya, namun beberapa kali dapat juga menghenjutku, dan gayanya seperti bermain dengan cipap. Aku memintanya dia menghenjut juburku, dalam aku membuang pakaian, dalam masa yang sama Adi berdiri, aku ghairah menghisap batangnya, di tambah kepala pelirnya mengembang.

Adi ingin membuat gaya doggy, tetapi aku tidak berminat. Aku lebih senang menghadapnya ketika batangnya menghenjut juburku. Aku mengangkang, liur dijadikan sebagai pelincir. Tatkla batangnya masuk sedikit ke dalam, juburku belum bersedia menerima kemasukan, menyebabkan aku kepedihan. Setelah kepedihan hilang dan aku rasakan juburku sudah menerima kemasukan batang Adi, Adi memasukkan secara kasar, aku memintanya agar perlahan-lahan agar tidak menyakitkan aku. Adi terus menghenjut-henjut aku namun aku belum merasakan nikmat dek air liur tadi sudah kering, aku meminta Adi mengeluarkan batangnya kemudian menggunakan liurnya, setelah itu, henjutan Adi di juburku sungguh menikmatan, aku menikmatinya sehinggalah Adi yang ‘mendayung’ itu mencapai klimaksnya dan menghamburkan air pelirnya ke dalam jubur ku. Dia merengus kuat dan menolak lebih dalam batangnya ke juburku menyebabkan aku berasa senak. Dalam pada batang Adi masih di dalam juburku, aku meminta Adi melancapkan batangku yang menegang sejak dari tadi. Lancapan pada batangku menyebabkan air pelirku juga menghambur keluar membasahi perutku. Aku puas. Aku berehat seketika sementara Adi ke tandas untuk membersihkan diri.

Adi kelihatan bergegas mempersiapkan diri dan aku pulang sebaik pakaian lengkap di pakai, aku bermohon pulang, dan semestinya aku memberikan kenangan pada si Adi bersama aku di bumi pantai timur ini.

1 comment:

ProLife said...

ProLife helps HIV & AIDS patients get Rid of the virus from the entire body.
No pain, no surgery, no need to come to our treatment centre, not at a high cost.
Checkout:-

http://mybestsolution12.wix.com/hiv-aids-cure