~Teruna Says :)

Saturday, 8 June 2013

Cikgu Man


Ketika itu aku masih lagi belajar di sebuah sekolah berasrama penuh di ibukota. Di sekolah aku tu, ada seorang guru muda yang menjadi warden. Namanya Cikgu Man. Cikgu Man ni baik dengan aku, layaknya macam abang aku saja. Masa tu aku masih di tingkatan dua, comel lote, jambu dan cute. Selalunya selepas solat maghrib, lebih kurang pukul 8.30 hingga 10.30, ada prep malam di kelas. Kadang-kadang kalau tak ada homework untuk dibuat, aku tidur aje masa prep tu. Satu hari tu, aku sakit kepala dan tidur semasa prep. Kebetulan, lebih kurang pukul 9.25, Cikgu Man lalu di kelas aku dan ternampak aku tidur.

Dia pun kejutkan aku dan tanya kenapa aku tidur. Aku pun jawablah yang aku ni pening kepala. Dia tanya kenapa aku tak makan ubat. Aku jawab tak ada ubat. Jadi dia pun suruh aku ikut dia pergi bilik dia ambil ubat panadol. Aku pun ikut ajelah. Sampai ke biliknya, aku pun masuklah dan terus duduk di sofa depan tv. Cikgu Man pula mencari panadol di dalam biliknya. Sambil menunggu Cikgu Man tu, aku pun terus aje berbaring atas sofa tu. Tak lama kemudian, Cikgu Man pun datang bawa panadol dan juga air segelas untuk aku. Dia pun suruh aku duduk dan makan panadol tu.

Sambil aku makan panadol tu, Cikgu Man pun mula picit-picitkan kepala aku dan belakang aku. Lega sedikit rasanya. Kemudian dia tanya, ok tak? Aku kata ok lah sikit. Kemudian dia suruh aku baring semula atas sofa tu dan dia duduk di lantai sambil terus picit kepala aku. Lama jugak picitannya tu, dan tiada apa-apa pun perbualan yang terjadi antara kami. Tak lama lepas tu, ( serilucah.sextgem.com )aku rasa tangan Cikgu Man mula turun ke bawah. Da! ri kepala, dia mula memicit leher aku dan dada aku. Aku mula rasa lain macam dan malu jugak. Ketika itu jugak, aku rasakan Cikgu Man makin hampir dengan badan aku. Entah macam mana, tiba-tiba aku rasakan hidung Cikgu Man melekat di pipi ku... dan aku cuba mengelak. Tapi Cikgu Man terus mencium aku, dari pipi ke bibir dan mulut, sambil kedua-dua tangannya memeluk aku. Tanpa ku sadari, aku pun memberikan tindakbalas yang positif dan menarik-narik badan Cikgu Man ke arah ku.

Lama kami berkulum-kuluman, dan aku merasakan bagai ada satu keseronokan yang tak dapat diceritakan. Cikgu Man seterusnya, mengajak aku masuk ke biliknya. Dibiliknya, dia membaringkan aku dan terus menindih badan aku. Kami terus bercium-ciuman dan tangan Cikgu Man mula merayau-rayau ke bahagian bawah iaitu seluarku. Lalu dia menarik zip seluarku dan memasukkan tangannya kedalam seluar dalam ku. Dia seterusnya mengurut-urut batang ku dan sedikit demi sedikit batang ku mula keras... Cikgu Man terus mengeluarkan batangku dan melucutkan semua pakaianku. Selepas itu, dia mencium-cium batang ku dan mula menghisap batang ku. Aduh, lazat tak terkata rasanya. Itulah pertama kali batang ku di kulum, oleh guruku pulak tu.

Sambil mengulum, Cikgu Man meraba-raba bontot dan badan ku. Nikmatnya. Dah puas mengulum, Cikgu Man berhenti sebentar untuk membuka pakaiannya. Selepas tu, dia terus mengulum lagi batangku dan aku pula cuba meraba-raba batangnya seperti yang dibuat padaku sebelum ini. Hampir 15 minit, dia melepaskan batangku dan baring di sebelahku. kami terus bercium mulut dan meraba-raba sesama sendiri. Cikgu Man sempat memberitahu aku bahawa dia dah lama aim aku katanya. Rupa-rupanya barulah aku tau bahawa Cikgu Man ni minat dekat aku. Lepas puas berkulum-kuluman tu, dia suruh aku naik atas belakangnya dan dia pula terus meniarap. Dibimbingnya batang ku ke lubang bontotnya. Fahamlah aku maksudnya itu.

Aku pun mengikutlah seperti apa yang dibuat olehnya. Bila batangku dah hampir dengan lubang bontotnya, dia menarik kedua-dua belah bontotnya dengan luas sambil melebarkan kangkangan kakinya supaya batang aku dapat masuk. Walau macamana pun, aku masih tak pandai lagi, maklumlah first time ket! ika itu. Bila tak dapat masuk tu, Cikgu Man suruh aku bangun sebentar untuk ambil minyak baby-oil di dalam almarinya. Aku pun ambil dan tahu apa nak buat selepas itu. Aku pun sapu sedikit minyak tu pada batang aku dan sedikit pada permukaan lubang bontot Cikgu Man. Lepas tu barulah aku mencuba masukkan batang aku ke dalam lubang bontot Cikgu Man.

Sedikit demi sedikit dan dengan slow dan steady, ahkirnya aku dapat jugak masukkan keseluruhan batang aku dalam bontot Cikgu Man. Lepas tu, Cikgu Man suruh aku henjut, keluar masuk perlahan-lahan. Aduh, sedap sungguh rasanya. Sambil memeluknya dari belakang, aku pun menarik dan menyorong perlahan-lahan batang aku ke dalam lubang Cikgu Man. Dia mengelapar kesedapan. Tak lama kemudian, dia suruh aku cabut batang aku dan dia baring, terlentang sambil mengangkat kedua-dua belah kakinya. Perlahan-lahan dia menarik batang aku tepat ke lubang bontotnya. Macam tadi, kali ini lebih mudah dan licin untuk batang aku masuk. Cara ini lagi best berbanding tadi. Sambil masukkan batang aku, mulut kami dapat bertemu untuk berkulum-kuluman.

Lagi nikmat rasanya cara ini. Cikgu Man makin kuat mengerang dan menarik-narik badanku ke arahnya. Aku pun makin laju menarik dan menyorong batang aku ke dalam lubangnya. Hampir 10 minit dengan cara ini, Cikgu Man ajak main cara lain pulak. Dia suruh aku b! aring dan dia naik atas badan aku dan masukkan batang aku dengan cara menduduki batang aku tepat di muka lubang bontotnya. Perlahan-lahan batang aku mula hilang di telan oleh lubang Cikgu Man.

Nikmatnya tak terkata dan lebih sedap dari cara yang sebelumnya. Bila dah masuk semuanya kedalam lubang bontot Cikgu Man, dia menarik badan aku supaya bangun dan memeluknya sambil kedua-dua kakinya disilangkan keliling pinggang ku. Mulut kami bertaut kembali dan ada ketikanya, Cikgu Man menggentel kedua-dua puting tetek ku. Ini makin menambahkan nikmat permainan kami.

Sesekali, aku disuruh pula untuk menghisab puting teteknya dan dia mengerang kesedapan. Tak lama lepas tu, aku merasakan macam nak terpancut. Aku beritahu Cikgu Man dan dia dengan serta merta bangun dari atas badanku dan terus mengulum kembali batangku. Aku pun memancutkan air Maniku ke dalam mulut Cikgu Man. Cikgu Man pun menelan dan menjilat-jilat semua air Maniku tanpa rasa geli. Habis semuanya ditelannya.

Lepas tu, dia memberi satu ciuman di pipiku. Untungnya aku malam tu, walaupun sakit kepala, dapat ubat panadol dan ubat istimewa dari Cikgu Man. Semenjak hari itu, hinggalah aku ke tingkatan lima, waktu prep ku adalah di bilik Cikgu Man dan Cikgu Man sentiasa menemani aku mentelaah dan mengulangkaji pelajaran sambil dia memberi aku ilmu yang tiada dalam sukatan pelajaran sekolah. Macam-macam cara yang Cikgu Man ajar dan semua sesi itu pastinya akan berakhir dengan pancutan air nikmatku di mulut atau di lubang belakang Cikgu Man. Lepas SPM, aku masuk universiti tempatan ! dan kini bekerja di sebuah syarikat swasta di Kuala Lumpur ni.

Cikgu Man yang dulu jadi Cikgu aku, kini jadi teman sebilik aku yang setia dengan mulut dan lubang belakangnya untuk aku.

1 comment:

ProLife said...

ProLife helps HIV & AIDS patients get Rid of the virus from the entire body.
No pain, no surgery, no need to come to our treatment centre, not at a high cost.
Checkout:-
http://mybestsolution12.wix.com/hiv-aids-cure
(wasp @ sms : 019-23-880-26)