~Teruna Says :)

Saturday, 8 June 2013

Aku Dianaya

Aku ingin berkongsi ceritaku ini dengan korang semua. Kisah nie berlaku ketika aku di tingkatan 4. Aku bersekolah di sebuah sekolah teknikal dalam jurusan elektrical & electronic. Kebanyakan sekolah berasrama terletak di tempat yang agak hulu, sama lah jugak dengan sekolahku ini yang terletak tak berapa jauh dari MRSM.

Pada suatu malam sedang aku study, datang lah mamat nie berdiri di belakang tempat aku study. Tetiba dia pegang bahu aku dan bertanya, “Masih study lagi ke?”,
“Ya,” jawabku pendek. Aku pun toleh ke belakang untuk lihat siapa mamat tue. Mamat tue budak yang tinggal di bawah dorm aku.
“Tak mengantuk lagi ke?,” “Senang je, tengok aku buat cam mana,”

“Belum,” jawabku. Aku hairan jugak kenapa mamat tue tanya aku soalan sebegini. Tak pernah pun sesiapa yang berkelakuan sebegitu selama nie terhadap aku.
Pada keesokkan harinya perkara yang sama berlaku, ketika itu semua orang sudah pergi masuk dorm masing – masing. Maklum lah hari tue hari jumaat, esok semua orang boleh pergi outing. Cuma aku aje yang belum tidur kerana aku ( serilucah.sextgem.com )tidak berapa suka pergi outing aku lebih suka balik kampung.

Masa aku tengah study, mamat tue datang lagi. dia menyuruh aku urut sikit di belakangnya, alasannya penat bermain bola sepak petang tadi. Mula – mula aku agak keberatan kerana aku bukannya tahu pasal urut – mengurut nie. Tapi si mamat nie paksa jugak aku mengurutnya. Jadi aku pun mengalah, ada lebih kurang 10 minit kemudiannya, mamat nie terus bangun, berdiri dihadapanku lalu terus dia mencium bibirku. Aku amat terkejut sekali.

Mamat nie berkata, “Sebenarnya aku minat dekat kau dari dulu lagi, aku tahu kau tue gayboy bukan?” Aku tercengang, tergamam dengan apa yang berlaku terhadapku sebentar tadi. Muka aku mula pucat lantas terus aku mengambil buku-bukuku dalam masuk ke dalam dorm aku. Aku terus tidur. Aku rasa amat takut sekali dengan hal yang telah berlaku terhadapku itu.

Pada keesokkan pagi, aku ingat semua itu hanya mimpi ngeri aku aje tapi perkara yang sama berlaku pada malam yang seterusnya. Kali nie ketika semua orang tiada, ketika aku tengah study fizik, mamat tue datang lagi, tapi kali nie dia datang lalu terus mengusap – usap penisku. Aku tersentak, lalu diciumnya bibirku. Nafsuku ketika tue terus naik, aku pun membalas kucupannya itu, walaupun sebelum nie aku tak pernah pun bercumbuan atau melakukan perkara sebegini.
Tambahan pula sebelum nie aku tidak ada perasaan pun terhadap lelaki. "dia terus meraba-raba penisku dan mengusap-usap bontotku dari arah belakang"
Mamat tue mengajak aku ke tandas.

Aku turuti aje kemahuannya. Di dalam tandas, terus dia tanggalkan seluar track dan bajunya. Kini dia telah bogel hanya aku sahaja belum, mamat tue suruh melakukan perkara yang sama tetapi aku menolak.

Mamat nie, suruh aku cium dia, aku tidak membantah, kemudian disuruhnya pulak melancapkan dia.
Tapi aku tidak aku bagaimana nak melancapkan orang. Sedangkan aku pun belum pernah melancap.
“Senang je, tengok aku buat cam mana,” kata mamat tue.

Sehingga ke satu tahap mamat tue menyuruh aku kulum penisnya itu. Aku terasa jijik, lalu aku menolak.
Disebabkan aku tidak mahu, dia suruh aku melancapkan dia hingga mencapai tahap klimax. Sambil aku melancapkan dia, mamat tue mengusapkan bontotku.
Pada keesokkannya pulak, aku lambat turun prep (study petang), mamat tue tahu yang aku berada di dalam dorm aku. Dia pun pergi, sampai aje kepadaku, dia terus meraba-raba penisku dan mengusap-usap bontotku dari arah belakang. Aku takut orang nampak ketika itu, lalu aku terus menepis tangan dia dan bergegas turun ke bawah untuk study.

Di mejaku, datang pula sorang mamat lain duduk di hadapanku. Mamat tue menyentuh pehaku dengan kakinya.
Aku mula rasa takut, takut rahsia kami telah terbongkah, sehinggalah kaki mamat tue dekat sangat dengan penisku. Terus aku menepis kakinya lalu aku pergi ke bilik seniorku.

Mungkin mereka takut aku mengadu kepada seniorku, mereka tidak mengangguku lagi. Walaupun aku tidak mengadu kepada seniorku kerana ingin menjaga maruahku, biarkanlah aku merahsiakannya tapi aku masih takut, takut mereka mempunyai bukti yang dapat menjatuhkan aku di lain kali.

1 comment:

ProLife said...

ProLife helps HIV & AIDS patients get Rid of the virus from the entire body.
No pain, no surgery, no need to come to our treatment centre, not at a high cost.
Checkout:-

http://mybestsolution12.wix.com/hiv-aids-cure