~Teruna Says :)

Monday, 10 June 2013

Kau Kesayanganku

Hai salam kepada peminat blog ini.
Saya baru 22 tahun dan sebelum ini hanya menjadi pembaca sahaja dan tak pernah terlintas untuk menghantar sebarang karya kat sini. Tapi apa yang menyebabkan fikiran saya untuk menulis saya pun tak pasti … ceritanya begini…

Suatu hari aku dipanggil oleh bos aku masuk kebiliknya , hati ku berdebar kerana aku jarang dipanggil kebilik bos dan hanya akan dipanggil kalau ada hal penting sahaja ataupun sekiranya aku melakukan kesalahan. Bos tempat aku memang garang, aku memberanikan diri berjumpa dengan nya. Man, saya telah meneliti prestasi kerja awak, saya amat berpuas hati sekali jadi awak ditukarkan ke bahagian lain di kedah. Saya tak mahu dengaq apa alasan awak, hari ini juga awak kena berangkat. Aku hanya diam membisu sahaja tampa berkata apa hanya menganguk dan berlalu kerluar dari biliknya. Sebenarnya aku gembira sekali kerana memang itulah yang aku tunggu selama ini, kedah adalah kampung halaman aku. Di tempat baru aku ditugaskan bersama seorang kawan yang ku kira lebih tua dari aku. Wajahnya yang hensem dan bentuk badannya membuatkan aku pandang kali kedua. Dia memperkenalkan dirinya dengan nama mie, umurnya 26 tahun dan dia membahasakan dirinya abang. Abang mie begitu ramah sekali dengan aku segala permintaan aku dilayan dan sering tunjuk ajar kepada aku maklumlah aku baru di situ jadi serba serbi baru bagi ku. Semakin hari semakin rapat perhubungan kami kemana sahaja dapat dilihat kami bersama.

Tapi rakan rakan sekerja yang lain tak mengesyaki apa apa kerana kami rakan setugas jadi memang perlu kami bersama selalu. Abang mie begitu ambil berat hal diriku itu yang membuatkan aku bertambah sayang kepadanya cuma aku tak memberanikan diri jer untuk meluahkan isi hati ku padanya. Aku selalu mengambil kesempatan untuk memegang abang mie tak kira kat mana sahaja tapi aku berhati hati agar dia tak perasan tingkah laku aku, malu aku kalau dia tahu. Saat yang paling aku suka ialah waktu nak makan kerana kami akan naik motor untuk makan dan peluang ini lah aku ambil untuk memeluknya dari belakang.

Pada suatu haru minggu aku tak ingat bila, waktu itu aku belum bangun lagi , aku sungguh terkejut kerana badan aku ditindih orang rupa rupanya abang mie datang kerumah aku, bilik tidur ku memang aku jarang kunci manakala pintu depan pula mungkin kawan serumah aku yang membukanya. Bila aku terjaga abang mie meminta aku mandi kerana dia nak ajak aku keluar. Aku apa lagi punyalah gembira kerana orang yang aku sayang dalam diam diam ajak keluar. Waktu aku keluar dari bilik mandi aku lihat abang mie sedang membaca majalah milik aku sambil baring atas katil aku, aku sempat menjeling kearah seluar yang agak sendat, berderau darah aku kerana bonjolannya itu.

Setelah puas abang mie menjilat dia menghis ap tetek ku selang seli kiri dan kanan dan terus turun kebawah berhenti kat pusat, abang mie menjilat di bahagian perut berlegar legar di kawasan itu …. Aku rasa sungguh nikmat dan mulut ku tak henti henti menyebut nama abang abang berulang kali. Abang mie terus menghisap batang aku urghhhhhh bangggggggggggggg..

Aik kenapa abang tak bawa kereta tanya aku, abang saja tak bawa kerana sebab naik motor lagi best ada orang peluk abang nanti, katanya manja sambil mencubit pipiku. Apa lagi gembira tak terkata lah hatiku memang itu pyun yang aku minta.aku rasa bahagia sekali.

Sepanjang hari tu kami bersama bersiar siar dan macam macam lagi yang kami lakukan dan yang terakhir kami tongok wayang. Apabila keluar dari panggung, abang mie menyuarakan yang dia dah letih dan nak pulang aja dia tanya sama ada aku hendak kemana lagi, terpulang kat abang kata ku kerana aku sendiri pun dah letih. Semasa kami menuju ke motosikal hujan dah mula turun rintik rintik. Macam mana bang nak terus balik ker tak nie, kita balik terus lah man, abang letih sangat nie tak tahu kenapa. Kalau macam tu man ikut jer lah bang bukan man yang bawa ,man dok belakang tak apa, abang mieketawa dengan kata kata ku.

Dalam perjalanan pulang, hujan turun dengan lebat sekali, kami berdua basah lencun aku memeluk abang mie semakin kuat, abang mie tetap meneruskan perjalanan. Kita singgah kat rumah abang dululah man, rumah man jauh lagi nak sampai, abang mie minta persetujuan aku dan aku setuju sahaja.

Sampai sahaja di rumah abang man masing masing dalam kesejukan, teman serumah abang mie tak ada tak tahu kemana segan aku nak tanya abang mie. Abang mie meminta aku mandi dulu dan dia memberikan kain pelekatnya kepada aku aku menurut sahaja. Selesai aku mandi aku hanya berkain pelekat dan aku menutup badan aku dengan tuala, aku lihat abang mie hanya bertuala sahaja dan dan aku rasakan batang aku keras sedikit demu sedikat kerana stim melihat badan abang mie yang tegap dan bebulus halus serta cantik di bahagian dadanya. Ok lah man, man rehat lah dulu abang nak mandi. Aku cuma menganguk sahaja sambil melihat batang abang mie yang sidikit menonjol disebalik tuala yang dia pakai. Lama aku menanti abang mie keluar dari bilik mandi tak keluar keluar juga, aku tak sedar bila abang mie keluar dari bilik air sebab aku terlena dan bila aku terjaga abang mie dah pun tidur disebalah aku dengan hanya memakai kain sahaja.

Peluang ini aku ambik untuk melihat abang mie dengan puas, fuh besarnya aku kata dalam hati kalau dapat memang best, mata ku masih mengantuk aku ambil keputusan nak tidur kat atas dada abang mie aku tak kira apa pun akan terjadi. Nasib baik abang mie tak sedar, aku tak dapat bayangkan bagaimana gembira dan seronoknya dapat tidur atas dada yang bebulu halus yang dimiliki oleh orang yang amat ku sayangi. aku berangan sehingga terlena.

Aku sedar kembali bila abang mie menggerakan badannya, aik abang dah jaga ker tanya ku, a’a dah lama abang sedar saja abang tak nak ganggu adik abang yang manja nie tidur katanya, kenapa tak kejutkan man kataku tersipu sipu malu. Tak apalah abang tak kisah lagi pun bukan selalu man dapat tidur atas abang. Aku tak kata apa,menunduk malu. Man tak lapaq ker abang dah lapar nie jom kita pi makan ajak abang mie. Ok juga bang man pun dah lapaq. Aku bangun untuk menukar pakaian, belum pun sempat aku tukar pakain abang mie melarang aku katanya man tak payah lah tukar seluar kita makan kat depan tu dah la lagi pun malam nie man tidur kat sini jer lagi pun esok kan cuti lagi petang baru abang hantar ok. Aku setuju aja dengan cadangan abang mie lagi pun aku belum puas lagi bersamanya.

Setelah balik dari makan, kami menonton tv sekejap, man panggil abang mie man boleh tolong picit kan belakang abang tak lenguh sangat lah.
Tampa membuang masa aku terus memicit belangkang abang mie aku bukannya reti sangat mengurut nie tapi kerana permintaan abang kesayangan ku yang tak reti pun jadi reti.

Badannya yang keras membuatkan aku gairah pula batang aku pula semakin menegang. Dari atas hinggalah ke bawah aku urut dan kulihat abang mie seperti syok jer aku urutkan, yamg paling aku suka ialah bila aku urut kat kawasan punggung dan paha abang mie. Sedikit demi sedikit kain abng mie aku selak dia tak larang jadi aku kira ok lah. Abang boleh pusing kedepan pintaku, nak buat apa man tanya abang mie, tak , man nak urut sebelah depan pula dah lama kat belangkang nie, ok lah man abang dah rasa ok sikit kat belangkang man picit kat depan pula. Bila abang mie pusing jer kain yang dipakainya tertonjol jelas menampakkan batang abang mie yang tegang serta panjang itu. Aku buat buat tanya tanya, abang kenapa abang punya tegang? Man la punya pasal tu, aik kenapa lak dengan man? Dah man urut macam tu sampai abang stim, heheheeh aku kertawa dan menerus kan urutan sampai lenguh. Abang man dah tak larat dah bang kata ku, tak apa lah man kita tidur lah. Ok bang boleh man tidur atas abang boleh tak pintaku, tak boleh lah sayang abang lenguh la, aku terus tarik muka, ala ala sayang boleh boleh abang gurau jer, aku kembali senyum hehehheehehe tektik aku menjadi juga kata ku. Terus ku dakap abang mie.

Sedapppp mannnnnn .abang dah tak tahan nie kata abang mie perlahan setelah beberapa minit menyorong dan menarik batangnya. Abang mie mengeluh kesedapan sambil mengigit leherku. Abang mie menusukkan batangnya ke dalam lubang dengan satu tusukan yang amat kuat dan dalam sehingga aku dapat merasakan denyutan batangnya didalam diri ku.

Setelah lama mata ku masih tak lena mungkin kerana baru tidur petang tadi, malalui cahaya yang samar aku lihat abang mie dah lena aku tak tahu sama ada dia lena betul atau pun tidak. Ku pandang ke bawah batang abang mie masih terpacak seolah olah minta dimainkan, begitu juga batang aku.

Aku memberanikan diri untuk memegang batang abang mie, bilaku pegang dapat kurasakan yang batangnya tersentak berdenyut denyut aku yakin abang mie sedar tapi aku buat selamba jer. Aku terus main batang abang mie tiba tiba kurasakan batang ku dipegang alu terus lihat wajah abang mie senyum pada ku dan aku membalasnya. Man nak ker tanya abang mie aku cuma menganguk, lantas dia merapatkan mulutnya kemulut ku. Eeeemmmmm sedap sekali rasanya, kami berterusan mengulum lidah, sambil tangan abang mie membalai aku, aku rasa bertuah sekali kerana ada orang yang menyayangi diri ku. Abang mie menjilat leher ku pula aku kegelian keseronokkan…. Aduh bang bestnya.

Setelah puas abang mie menjilat dia menghisap tetek ku selang seli kiri dan kanan dan terus turun kebawah berhenti kat pusat, abang mie menjilat di bahagian perut berlegar legar di kawasan itu …. Aku rasa sungguh nikmat dan mulut ku tak henti henti menyebut nama abang abang berulang kali. Abang mie terus menghisap batang aku urghhhhhh bangggggggggggggg sedapnya memang pandai sekali abang mie hisap tak pernah kurasakan begini, lidah nya ligat bermain dihujung kepala betul betul lubang kencing. Aku hampir nak melepas kan tembakan tapi ku tahan, sehinggalah abang mie tengok aku dah nak kejang baru dia berhenti, kulihat batang abang mie memang besar dan panjang dan di basahi oleh air mazinya. Dia meminta aku menghisap batang dia pula, aku pun buat seperti apa yang abang mie lakukan pada ku, sambil memuji aku kerana pandai menghisap katanya.

Aku kulum sehingga abang mie betul betul dah tak tahan dan dia minta aku berhenti. Dia minta izin nak fuck aku, aku setuju. ( nanti aku cerita dipenghujungnya bagaimana ) diakhirnya k! ami sama sama kejang dan abang mie melapaskan air maninya kedalam aku terus kemut dan air mani ku juga terpancut dengan banyak sekali, jarang air mani ku keluar banyak seperti itu, abang mie terus menjilat saki baki air yang ada kat badan ku. Dan kami masing masing keletihan dan dia mengucapkan terima kasih sayang begitu juga dengan aku.

Aku kata mulai hari ini abang lah segalanya bagi ku. Aku terus memeluk abang mie dalam keadaan bogel. Lalu abang mie menarik selimut menutupi badan kami berdua, dan aku lena dalamkehangatan dakapan abang mie.

Kerana keletihan aku lewat terjaga. Abang mie masih lagi dalam dakapan aku macam biasa dia dah sedar lebih awal, maafkan man bang sebab lewat bangun, tak apa sayang abang gembira bila man sentiasa dalam dakapan abang. Man boleh abang tanya, apa dia bang, tentang hal semalam tu man biasa buat ker, abang tengok macam pro jer, aku tersenyum. Sebenarnya bang man dah lama tak buat macam nie, kali terakhir masa sebelum man kerja lagi iaitu masa sekolah, dah lama dah bang, cuma semenjak man jumpa abang man begitu minat kat abang,sampai lah hari nie. Abang tanya man jer mana aciabang pula macam mana.

Sebenarnya man, man adalah yang pertama bagi abang, tipu lah bang, alaa jangan lah merajuk sayang, sebelum nie abang ada seorang adik angkat yang hampir sama dengan man tapi dia ikut keluarga pindah jauh dari sini dan dah lama tak berhubungan. Aku tak nak tanya banyak tentang adik abang mie aku tak mahu dia membezakan aku dengan adiknya tu. Aku cemburu. ( nanti aku ceritakan pengalaman aku di sekolah )
Man abang nak lagi boleh. Ikut abang lah lagi pun hari nie kita tak kerja. Kami melakukannya sehingga puas.

Dan abang mie bawa aku ke bilik air untuk mandi, belum pernah dalam hidup ku dibelai begitu manja sekali. Perhubungan kami semakin rapat. Tapi kerana kebijasanaankan kami tiada sesiapa yang dapat menhidu apa apa.
Suatu hari abang mie memberitahu yang rakan sebiliknya pindah rumah dia mengajak aku tinggal kat bilik kawannya itu . aku setuju sahaja.
Kami memilih tarikh yang sesuai untuk membawa barang ku masuk ke rumah sewa abang mie. Lagi pun rumah sewa abang mie dekat sikit dengan kerja tapi itu buka pokoknya yang pentingnya abang mie sentiasa didakapan aku. setelah penat memunggah barang, masing masing keletihan, haripun dah lewat perut pun dah kenyang. Aku dan abang mie masuk ke bilik masing masing untuk merehatkan badan. Aku masuk kebilik baruku, aku tak tahu abang mie buat apa kat biliknya. Aku mebuka baju dan seluar, aku berbogel dalam bilik tampa mengunci pintu lalu memcapai tuala dan terus kebilik air. Selapas mandi aku memakai kain pelekat dan berbaring.

Aku mula rasa rindu pelukan abang mie, mahu sahaja aku kebilik abang mie tadi aku kawal juga perasaan ku kerana aku yakin abang mie pasti letih hari nie kerana memunggah barang aku. Lama ku berangan tapi mata tak mahu lelap sambil kumembayangkan abang mie di sebelah ku, entah apa yang sedang dibuatnya. Aku bertekad kalau tak lena juga aku nak tidur kat bilik abang mie. Tiba tiba….

Kudengar pintu bilik ku dibuka dan kulihat abang mie lalu kutanya kenapa bang. Abang rindu kat man tak boleh tidur, boleh abang tidur kat sini? Boleh bang memang man sedang tunggu abang pun kata aku tampa segan silu.

Abang mie terus mendakap aku dan mengucup bibirku. Kadang kala dia menggigit manja bibirku. Tak cukup dengan itu dijilatnya leher aku. Aku membiatkan sahaja apa yang dilakukan abang mie pada ku kerana pada abang mie satu satunya kesayanganku. Tubuhku terkulai lemah dalam pelukan hangat abang mie.
Sesekali aku rasa batang abang mie yang keras menujah nujah batangku sendiri mencari lawanya.

Kemudian abang mie menjilat dadaku sehinggalah kebahagian pusatku, aku merintih kesedapan. Mulut ku tak henti henti menyebut abang … banngnggggg…. Setelah abang mie puas menjilat perut ku, dia mula membuka butang bajunya satu persatu aku menolong sama. Dan tanganku membuka balutan kain pelekat yang abang mie pakai kain ku telah lama abang mie tanggalkan.

Kulihat batang abang mie berdenyut denyut sewaktu aku menggenggamnya. Lebih kuat aku gemgam ,lebih banyak air mazi yang keluar meleleh dari takuknya. Aku menelan air liur sendiri melihat batang abang mie.
Aku mengulum batang abang mie yang keras dan padat itu. Abang mie mengeluh kesedapan. Kuat suaranya semasa mengeluh. Suaranya yang keras dan dalam itu membuatkan ku semakin berahi. Kerana kesedapan itu abang mie menujah nujah lagi batangnya masuk ke dalam mulutku, sambil memegang kepala aku. Sedap man …. Sedap. katanya perlahan ketelinga ku. Abang mie meyuruh ku berhenti dari terus mengulumnya kerana terlalu awal untuk sampai kekemuncak.
Kini giliran abang mie pula menghisap batang aku. Seperti selalu dengan penuh pengalaman abang mie lakukan.

Air mazi ku mengalir banyak ,sedap man kata bang mie sambil meraba raba belakangku. Aku rasa sungguh nikmat sekali tak terucap …aku juga meraba tubuh abang mie, kulitnya lembut dan cantik dengan bulu bulu halus menghiasinya.

Ahhhh sedap bang ..kata ku tersekat sekat. Tak tahan bangggggg….kulihat abang mie semakin laju menghisap batang ku…. Semakin laju diisap semakin aku tak tahan dan kaki ku kejang tak lama selepas itu aku meledakkan beberapa das tembakan kedalam mulut abang mie. Aku dapat rasakan begitu banyak sekali sehingga meleleh kuluar dari mulut abang mie.. abang mie menjilat kesemuanya….

Abang mie membasahkan batangnnya dengan air liur dan mengarahkan batangnya ke dalam lubang ku.dengan perlahan dia masukkan batangnya kedalam. Walaupun telah dibashi dengan air liur dan di jilat tadi agak sukar juga abang mie masukan kerana batangnya yang besar.

Bebarapa kali aku mengadu kesakitan. Tapi abang mie cepat memujukku dengan manja sekali. Mula mula memang sakit man lama lama man akan rasa sedap… akhirnya abang mie dapat masukan sepenuhnya kedalam, dan waktu itu aku rasa nikmat takterkata. Dengan ganas abang mie menarik dan memasukkan batangnya bekali kali ke dalam lubang ku sambil tanga ku meramas batang ku sendiri yang semakin menegang semula selapas abang mie mengluarkan air mani ku tadi.

Sedapppp mannnnnn .abang dah tak tahan nie kata abang mie perlahan setelah beberapa minit menyorong dan menarik batangnya. Abang mie mengeluh kesedapan sambil mengigit leherku. Abang mie menusukkan batangnya ke dalam lubang dengan satu tusujkan yang amat kuat dan dalam sehingga aku dapat merasakan denyutan batangnya didalam diri ku.

Ahhhhh …. Kemut man kemut lagi sedap mannnnnn kata abang mie sewaktu batangnya berdenyut denyut didalam diriku. Aku dapat rasakan yang abang mie melepaskan beberapa das tembakan kedalam dan pada waktu yang sama aku juga dah tahan lalu memancutkan air mani sehingga terkena muka abang mie. Abang mie menjilat air mani ku dan batang nya masih dibiarkan didalam lubang ku…. Setelah berehat agak lama baru abang mie menguluarkan batangnya dengan perlahan… aku ucapkan terima kasih dan abang mie membalas dengan mencium aku….

Kini abang mie di bawah dan abang mie meminta aku tidur diatasnya ….
Lalu abang mie menarik selimut seperti biasa untuk menutup kami berdua….

Aku tiduq diatas abang mie dalam keadaan berbogel tetapi ditutup kain selimut diatas sambil memeluk nya untuk merasa lebih selamat di dalam pelukan hangatnya…

Kalau ada masa aku akan sambung lagi cerita ini, apa yang berlaku diantara aku dan abang mie seterusnya. kini aku kesepian.

1 comment:

ProLife said...

ProLife helps HIV & AIDS patients get Rid of the virus from the entire body.
No pain, no surgery, no need to come to our treatment centre, not at a high cost.
Checkout:-

http://mybestsolution12.wix.com/hiv-aids-cure