~Teruna Says :)

Sunday, 3 February 2013

Kehangatan di Kebun Getah


Kehangatan di Kebun Getah

Kisah ini telah pun berlaku pada tahun 3 tahun lepas semasa aku baru lepas menamatkan SPM. Waktu itu, ayah menyuruh aku balik ke kampong untuk menjaga rumah atuk dan nenek memandang kedua-dua mereka telah dibawa oleh Pak Long untuk menjalani rawatan panjang. Oleh kerana aku sudah tiada sebarang kerja lain yang boleh mengisi masa lapang aku, aku terus bersetuju dengan suruhan ayah. Selain itu, bukan aku seorang sahaja yang akan menjaga rumah kampong memandangkan abang sepupu aku, abang Farid memang berada di sana untuk membantu atuk menoreh getah.

Pada hari aku sampai di sana, abang Farid telah pun menunggu aku di perhentian bas yang terletak di hulu kampong. Nasib baiklah abang Farid sudi menjemput aku, jika tidak; terpaksalah aku menapak lebih kurang 3km untuk sampai ke rumah. Seperti biasa, aku bersalam dengan abang Farid. Orangnya berkulit sawo matang, lebih kurang sama tinggi dengan aku dan mempunyai senyuman yang manis membuatkan aku tertawan sedikit.
Oleh kerana, abang Farid merupakan anak kelima dalam keluarga Pak Long, juga salah seorang saudara aku sendiri; terpaksalah aku menyorokkan perasaan itu.
“Dah lama tunggu ke abang ayid?”tegur aku sebelum membonceng motorsikal yang ditunggang oleh abang Farid.
“Takdela Is. Baru aje......tadipun abang jumpe kawan kat sini.”jawab abang Farid dengan ringkas.
Suaranya lembut dan tenang sahaja, bagi aku amat padan dengan paras rupa abang Farid yang agak tampan itu. Dalam diam-diam, aku mula meminati abang Farid biarpun di bawah kesedaran aku.

Pagi itu aku bangun agak lewat memandangkan malam tadi, aku habiskan masa berbual-bual dengan abang Farid tentang banyak hal sehingga pukul 2 pagi. Aku bangkit dari katil dan mula melihat-lihat di sekitar rumah. Agak lama juga aku tidak balik ke kampong sejak dari aku tingkatan 3 lagi, selalunya atuk dan nenek sahaja akan datang ke rumah aku sambil menjenguk adik-beradik ayah yang lain.
Aku mencari-cari abang Farid dengan harapan yang dia sudah balik dari kebun, namun kelibatnya masih tiada. Jam baru menunjukkan pukul 11 pagi, aku terus ke dapur dan mendapati abang Farid telah menyiapkan nasi goreng untuk aku.
‘Dahla hensem, suara sedap lepas tu pandai masak....untungnye sape dapat’, getus akudalam hati sambil menjamah sarapan yang disediakan.
Tidak lama selepas itu, kedengaran bunyi derum motorsikal melewati halaman rumah membuatkan aku pergi ke tingkap untuk menjenguk. Kelihatan abang Farid sedang meletakkan motorsikalnya di dalam pondok kecil di tepi rumah. Kemudian abang Farid muncul semula tanpa memakai baju dan menghala ke dalam rumah.
Aku melihat sahaja betapa indahnya badan milik abang Farid itu, ototnya memang mengiurkan. Lagi-lagi dengan jeans lusuh yang dipakainya, membuatkan aku terpesona. Bahkan mahu sahaja aku meluru untuk memeluknya erat-erat.

“Is dah sarapan?”tanya abang Farid sejurus dia perasan yang aku asyik memerhatikannya.
Aku terus tersedar dari lamunan panjang. Segera aku menganggukkan kepala untuk menyembunyikan perasaan malu aku. Cemas juga aku jika abang Farid tahu aku sedang memerhatikan tubuh badannya yang mengiurkan itu. Namun mata aku tetap tidak lepas meneliti setiap inci tubuh badan abang Farid sehinggalah dia hilang di balik pintu bilik mandi.
Baru sahaja aku hendak naik ke atas rumah, kedengaran pula suara abang Farid memanggil nama aku.
“Ye bang ayid? Nape?”soal aku pabila aku rapat di pintu bilik mandi.
“Tolong ambilkan tuala untuk abang. Lupela nak amek tadi.”pinta abang Farid.

Aku segera masuk ke bilik abang Farid dan mengambilkan tuala mandinya. Kemudian, aku hulurkan di atas pintu mandi itu.
“Jap Is, nanti jatuh kat lantai tuala tu. Abang bukakan pintu dulu.”ujar abang Farid pula.
Apabila pintu bilik mandi itu dibuka, mata aku terbuntang luas. Kelihatan abang Farid yang tanpa seurat benang terpacul di muka pintu itu sambil tangannya mengambil tuala mandi yang aku hulurkan. Konek abang Farid memang besar dan panjang. Itu belum lagi apabila koneknya menegang lagi.
Abang Farid kelihatan tersenyum sahaja memandang aku. Namun dia tidak berkata apa melainkan menutup pintu itu semula.
Aku pula terus naik ke bilik tidur semula memandangkan konek aku pula yang menegang. Dalam fikiran aku cuma memikirkan bagaimana sedapnya jika konek abang Farid menerjah masuk ke dalam lubang aku. Tak dapat aku bayangkan betapa sedapnya nikmat itu.
Selama seminggu aku sudah berada di kampong ini, terasa bosan pula jika aku tidak berbuat apa-apa. Lantas malam tadi, aku menanyakan abang Farid jika dia hendak aku membantunya di kebun.

“Yeke Is nak tolong abang ni?”soal abang Farid seolah meragui kesungguhan aku.
Aku menggangguk sahaja,”Kalau duduk aje kat rumah, boring.... Tolong abang ayid kat kebun, lagi elok. Boleh belajar nak toreh getah....”.
Memandangkan aku pandai memberikan alasan-alasan yang munasabah, abang Farid setuju untuk membawa aku ke kebun. Dia menyuruh aku bangun pada pukul 6 pagi keesokannya. Aku akur sahaja lagipun aku sudah biasa bangun awal setiap hari.
Tepat pada pukul 6 pagi, aku sudah pun terjaga dari tidur. Abang Farid pula sedang menghidupkan enjin motorsikalnya terlebih dahulu sebelum menukar pakaian basahan.

“Is....cepat pakai baju basahan ni. Nanti lewat pulak nak gerak ke kebun.”panggil abang Farid sejurus dia melihat aku muncul di muka pintu rumah.
Aku segera bergegas ke pondok kecil bersama abang Farid. Dia memberikan aku sehelai T-Shirt yang sudah dilumuri dengan getah kering serta sehelai seluar jeans lusuh yang selalu dipakainya. Seperti biasa sahaja, abang Farid bertelanjang di hadapan aku. Aku melihatnya sahaja tapi yang aku sedikit hairan; abang Farid seolah-olah sengaja berbuat begitu. Dia seakan-akan tahu aku memerhatikannya selama ini, lebih-lebih lagi dia seronok bertelanjang di hadapan aku.
Oleh kerana aku ini sedikit malu-malu, aku cuba mencari ruang tersorok sedikit untuk menukar pakaian. Aku lihat abang Farid tersenyum sahaja memandang telatah aku.

“Alah....Is, tanggal aje kat sini. Bukan ade perempuan pun....”usik abang Farid.
Melihatkan abang Farid masih lagi bertelanjang bulat, aku mendapat keberanian untuk berbuat yang sama. Pakaian terus aku tanggalkan dan aku juga sudah sama-sama telanjang dengan abang Farid. Abang Farid leka memandang aku namun dia diam sahaja. Aku terus menyarungkan baju basahan yang diberi oleh abang Farid tadi.

Selepas itu, kami berdua sama-sama pergi ke kebun.
Matahari kelihatan sudah agak terik di langit, aku pula masih lagi tekun memungut getah sekerap di setiap baris pokok yang ditunjukkan oleh abang Farid tadi. Sangkaan aku, sekarang ini sudah menunjukkan jam 10 pagi kerana bahangnya sudah agak terasa. Aku fikir dalam sejam lagi aku akan pergi berehat di pondok kebun yang tidak agak jauh dari tempat aku berada.
Abang Farid pula langsung tidak kelihatan dari tadi. Aku fikir dia sudah berada jauh di seberang kebun sana memandangkan tadi dia ada memberitahu aku yang dia mahu menyelesaikan baris hujung kebun itu hari ini. Dalam fikiran aku pula, asyik membayangkan jika aku dapat bersatu dengan abang Farid di sini. Sudahlah tiada orang, apa yang mereka lakukan pun tiada siapa pun yang tahu. Lagi-lagi jika aku menjerit kesedapan apabila abang Farid menghenjut kuat, pasti saat itulah yang paling aku nantikan.

Agak lama juga aku berangan-angan kosong seorang diri sehinggalah aku rasa sudah cukup sejam yang aku tetapkan tadi. Perlahan-lahan aku menghampiri pondok kebun itu, kalau boleh hendak juga aku membaringkan badan buat seketika.
“Eh....dah abis sekerap Is?”tegur abang Farid yang sudah berada di tangga pondok itu. Aku agak terperanjat juga memandangkan sangkaan aku abang Farid masih lagi leka dengan kerjanya.

“Emm....settle dah tadi. Abang ayid dah lame ke kat sini?”soal aku pula.
Abang Farid ketawa kecil seketika kemudian dia mengangguk,”dari tadi abang dah ade kat sini. Saje aje tak panggil Is....”
Aku tersenyum simpul sahaja mendengar kata-kata abang Farid itu. Namun aku tidak berkata apa-apa. Abang Farid pula menanggalkan bajunya dan naik ke atas pondok. Aku juga naik mengikutinya sambil itu aku masih lagi leka memerhatikan susuk badan abang Farid dari belakang.
Tiba-tiba abang Farid terhenti mengejut membuatkan aku melanggarnya dari belakang. Tidak semena-mena aku terpeluk badannya. Badannya yang masih berpeluh itu mengenai muka aku, bau badannya sungguh mempersonakan; lebih-lebih lagi bau peluh jantan badannya.
Cepat-cepat aku hendak menarik semula tangan aku tetapi abang Farid memegang tangan aku.
“Jangan la malu-malu....Is. Peluk aje.....abang tak kisah. Lagipun bukan ade orang kat sini.”ujar abang Farid membuatkan aku terperanjat. Seolah-olah dia tahu fantasi aku tentang dirinya tadi.

Kali ini abang Farid memalingkan badannya menghadap aku. Dia memandang aku dengan matanya yang amat mencairkan aku. Tangannya terus menanggalkan T-shirt yang aku pakai, kemudian dia memeluk aku dengan erat. Tangan kami meraba-raba keseluruh badan masing-masing. Aku pula melurutkan tangan aku ke bahu abang Farid yang sasa itu, manakala abang Farid leka memicit buntut aku.
Setelah lama berdakapan, aku mula mencium leher abang Farid; ternyata perbuatan aku itu merangsang nafsu abang Farid.
“Emmm....emm.....emm..emmm....emm....”

Bukan sahaja bibir aku rakus mencium, lidah aku juga memainkan peranannya pula. Dari leher, aku lurutkan lidah aku ke bahagian dada abang Farid yang masih berpeluh itu. Terasa harum sekali bau jantan yang dikeluarkannya, membuatkan aku lebih lagi terangsang. Tangan abang Farid pula leka meramas-ramas kepala aku, dia menyukai apa yang aku sedang lakukan sekarang.
“Ermm....erm...erm..ermm....owh...Is..”

Aku berlutut di hadapan abang Farid, muka aku hadapkan tepat ke zip seluar jeansnya. Segera aku buka zip seluar abang Farid dan mengeluarkan koneknya yang sudah lama menegang. Konek abang Farid memang panjang dan padu seperti yang aku sangkakan.
Tanpa peduli apa-apa lagi, aku segera membuka mulut luas-luas dan memasukkan konek abang Farid ke dalam. Abang Farid menjerit kesedapan apabila lidah aku menjilat-jilat di sekeliling leher butohnya. Aku memulakan gerakan kepala aku agar mulut aku dapat menghisap keseluruhan konek abang Farid.
“Owhhhhh....owhhh..owhhh ..owhhh..owhhh..owhhh.. ...owhhh..owhhh........sedaaaaap...”desah abang Farid. Nampaknya dia sedang menikmati koneknya dihisap oleh mulut aku.
Semakin lama, semakin kencang aku menghisap, semakin itulah abang Farid akan mengeluh kesedapan. Aku suka memandang muka abang Farid yang sedang dalam kesedapan itu. Apatah lagi dengan peluh yang semakin mencucuri badannya.

“Owhhh....owhhh...ahhh...ahhh...ahhh...ahhh...aooohhh..aaaoohhh....”
Aku dapat rasakan yang abang Farid akan memancutkan air maninya tidak lama lagi. Koneknya aku dapat rasakan sedang berdenyut-denyut di dalam mulut aku. Aku mempercepatkan kelajuan kuluman aku. Abang Farid pula kelihatan tidak keruan lagi ketika itu, tangannya memegang kepala aku dengan lebih kuat lagi.
“Aaaahhh...aaaahhhh...aaaooohhh....aahh..aahh...aaaaaaaAAAAAAAHHHHHHHHHH....”keluh abang Farid sejurus air maninya mencanak keluar memenuhi mulut aku. Segala-galanya aku terus telan, aku mahu rasa air likat abang Farid yang menjadi idaman aku sebelum ini.

“Owhhh...sedapnye Is....aaaahhhh”, desah abang Farid sekali lagi setelah aku habis menjilat semua air maninya yang keluar.
Abang Farid duduk berlutut menghadap aku ketika itu, mukanya agak keletihan. Namun dia masih lagi mahu meneruskan permainan itu. Koneknya juga masih utuh dan tegang walaupun sudah memuntahkan air likatnya.
Aku pula sedang mangusap-usap sendiri konek aku yang dari tadi sudah bergelora untuk memancutkan air mani pula. Kelihatan air mazi aku sudah membasahi butoh, kala itu juga abang Farid meramas-ramas lembut konek aku.

“Emmm...ooowhhh...owhhh....”keluh aku apabila tangan abang Farid mula melancapkan konek aku.
Mulanya perlahan sahaja lancapannya, kemudian iramanya semakin laju. Buntut aku terangkat-angkat sedikit akibat kesedapan bila tangan abang Farid bergesel kuat dengan leher butoh aku. Terasa panas sahaja kaki aku dibuatnya, memang nikmat apabila dilancapkan oleh abang Farid.
“Ahhh....ahhh....ahhh....ahhh....ahhhhh.....aaaaaAAHHHH....”aku menjerit dengan begitu kuat apabila air mani aku terpancut keluar. Berdas-das pancutan air likat aku yang mana telah membasahi seluar dan juga konek abang Farid.

Aku meletakkan kepala aku di atas bahu abang Farid sambil memeluknya, terasa kepenatan setelah berhempas-pulas dengan lancapan abang Farid.
“Is.....jom....abang nak main dengan Is...”ujar abang Farid yang terus menanggalkan seluarnya. Aku juga berbuat yang demikian memandangkan acara yang paling aku tunggu-tunggu telah pun tiba.
Terlentang di atas lantai pondok itu, aku mengangkangkan kaki aku selebar-lebar yang boleh untuk menyenangkan abang Farid menusukkan koneknya ke dalam lubang aku.
Air mani yang aku pancutkan tadi pula digunakan oleh abang Farid untuk dijadikan pelincir untk henjutannya nanti. Setelah dia puas hati, aku dapat rasakan butohnya sedang mengesel-gesel bibir lubang aku.

“Aaaaahhh......”desah aku apabila butoh abang Farid telah pun menerjah masuk ke lubang aku. Aku cuba mengemut untuk membuatkan abang Farid lebih terangsang.
Lantas, dia memegang bahu aku sekuat-kuatnya, aku pula memegang pinggangnya agar aku dapat membantu tujahan sulung konek abang Farid ke dalam lubang aku nanti. Saat itu, aku dapat rasakan seperti mimpi jadi kenyataan apabila dapat bersatu dengan orang yang aku idam-idamkan. Muka abang Farid aku tenung puas-puas bahkan dia juga berbuat begitu. Kami bercumbuan dengan rakus dan dalam masa yang sama, abang Farid menusukkan keseluruhan koneknya ke dalam lubang aku.

“Errrrhhhhhh....owwwwwwhhhhhhh..............”
“Aaaaahhhhh............ahhhhhh..................”
Kesedapan yang dialami oleh aku memang tidak dapat dibayangkan, aku dapat rasakan keseluruhan konek abang Farid berdenyut-denyut kepanasan. Sebelum memulakan tujahannya, abang Farid menjilat-jilat leher aku dan kemudian mengigit dada aku serakus-rakusnya.
“Ahhh...ahhhh...ahhhh....Is. Ahhhh....aaaahhhh....ahhhhh....aaahhhhhaaaahhhhh.....ahhhhh” desahan demi desahan dikeluarkan oleh abang Farid. Henjutannya aku rasakan memang padu dan padat.

Aku juga mengemutkan lubang buntut aku supaya kenikmatan yang aku dan abang Farid rasa lebih sedap lagi.
““Aaaahhh...aaaahhhh...aaaooohhh....aahh..aahh...aaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhh....”jerit abang Farid tidak lama kemudian apabila air maninya memancut keluar sekali lagi. Panas sahaja aku rasa air likatnya yang sedang mengalir di dalam lubang aku.
Namun, konek abang Farid masih lagi menegang, dia juga tetap meneruskan tujahannya. Kali ini lebih laju membuatkan aku menjerit kesedapan.
“Ahhh...ahhhh...ahhhh....Is. Ahhhh....aaaahhhh....ahhhhh....aaahhhhhaaaahhhhh.....ahhhhh”
“Owwwhhhh...abang....owwwhhhh...owwwhhh...ooooowwwhhhh..oooowhhhh...ooooowwwwwhhh...”

Kehebatan abang Farid memang tidak dapat disangkal lagi. Pancutan demi pancutan terus keluar namun dia masih perkasa menghayunkan koneknya di dalam lubang aku. Kami berdua bukan sahaja bermandi peluh, bahkan air likat aku melimpah-limpah membaluti kedua-dua badan kami. Aku melancap berkali-kali untuk menikmati penyatuan kami berdua.

Apatah lagi aku betul-betul terangsang melihat wajah abang Farid dalam kesedapan itu. Aku rangkul abang Farid kuat-kuat bahkan kaki aku pula disilangkan di badannya. Aku tidak mahu melepaskan abang Farid lagi, kalau boleh memang aku mahu selama-lamanya begini.
Kami menjerit kesedapan sekuat-kuat hati setiap kali air likat aku atau abang Farid termuntah.

Di kebun getah itulah yang menjadi saksi penyatuan kami demi melepaskan nafsu serakah aku kepada abang Farid. Lagipun tiada sesiapapun di sana untuk menghalang. Yang ada di situ, cuma aku dan abang Farid sahaja. Di pondok itulah syurga kami berdua, tempat kami bersatu demi melepaskan dendam berahi.
Kali terakhir aku dan abang Farid memancutkan air mani, aku dan dan dia sama-sama menjerit kepuasan. Abang Farid terus rebah di atas dakapan aku, dia betul-betul kepenatan ketika itu, begitu juga dengan aku.

“Owwwwhhhh....sedaaaap”ujar abang Farid dengan perlahan. Sambil itu dia mencium leher aku dan tanganya pula memain-mainkan puting tetek aku.
Dalam pada itu, aku tiba-tiba terlena seketika bagi meredakan kepenatan setelah puas bersatu dengan abang Farid. Koneknya masih lagi terasa tegang dan tidak langsung dikeluarkan oleh abang Farid. Indah dan bahagianya aku rasakan ketika itu. Mahu sahaja aku terus bersatu selama-lamanya dengan abang Farid.
Sejak dari saat penyatuan kami di kebun getah atuk, aku dan abang Farid mengulangi perbuatan itu berkali-kali sehinggalah aku pulang semula ke rumah aku di Kuala Lumpur bagi menyambung pengajian. Namun, setiap inci badan abang Farid tetap menjadi ingatan dan idaman aku sepanjang masa. Lebih-lebih lagi jika kami bersatu di kebun getah, tiada sesiapapun yang kan dapat mendengar setiap kali kami menjerit kesedapan.

Sehingga kini, aku masih lagi bersama abang Farid jika berkesempatan. Dan setiap kali kami bersatu, aku akan pastikan abang Farid akan pancut berkali-kali sehinggakan kepenatan. Badan abang Farid memang aku dambakan dan dia juga tidak pernah rasa jemu untuk bersatu tubuh dengan aku.

Owwhhhh...indahnya dendam berahi kami....segala-galanya bermula dari kehangatan cinta yang aku rasa di kebun getah.

1 comment:

Ijan Ijan said...

kalo la ade abang spupu mcm ni.. tiap2 minggu balik kmpg.. hehehe