~Teruna Says :)

Wednesday, 1 August 2012

Aku & Uncle

Uncle telefon aku supaya aku mengambilnya di airport. Aku pergi ke airport dengan menaiki motosikal. Ini kerana uncle beritahu yang dia tidak membawa apa-apa barang jadi dia suruh aku menjemputnyua dengan motosikal yang baru aku beli. Aku tiba di airport pukul 11.50 malam. Uncle sudah pun menunggu. Semasa dalam perjalanan balik tiba-tiba hujan turun dengan lebatnya. Tiada tempat berteduh untuk kami singgah. Lalu aku membawa motor perlahan-lahan. Aku ketika itu hanya memakai seluar track dan t shirt. Nasib baiklah aku pakai rain coat jadi badan aku tidak basah sangat dan yang basah cuma seluar.

Aku bertanya pada uncle apakah kita hendak berhenti dulu sehingga hujan teduh. Uncle jawab, "tidak usah berhenti kerana kalau berhenti nanti lagi sejuk sebab seluar dan baju dah basah". Lalu aku bawa motor terus dan uncle duduk rapat dengan badan aku jadi aku terasa sedikit hangat. Tangan uncle pula memeluk erat pinggangku.

Kenderaan tidak berapa banyak yang lalu cuma ada sebuah kereta dihadapanku. Tiba-tiba kereta tersebut break untuk masuk ke kanan. aku pun break mengejut. Badan uncle menjadi rapat kebadanku dan tangannya pulatiba-tiba berada di atas senjata sulitku. Setelah motor berjalan semula aku dapati tangan uncle masih berada di konekku. Aku jadi tak tentu arah sebab aku takut konekku akan bangun. Aku ketika itu tidak memakai underwear so lama kelamaan konekku mula membesar dan mengeras. Aku merasa malu ketika itu. Konek aku menjadi semakin besar dan keras. Aku tidak pasti sama ada uncle perasan atau tidak. Tapi yang pastinya aku dapat rasakan yang uncle mungkin sengaja tidak mengalihkan tangannya dari konekku. Aku juga dapat rasakan uncle juga sedang setim kerana aku dapat rasa konek uncle keras dan panas dibahagian punggungku.

Tiba-tiba uncle meramas konekku yang telah keras itu sambil bertanya kenapa konek aku menjadi keras. Aku dengan malu menjawab mungkin sejuk agaknya. Uncle lalu mengatakan kalau sejuk biar dia panaskan. lalu dengan itu uncle meramas-ramas batang aku yang sudah pastinya menjadi semakin keras. Uncle sempat berbisik mengatakan bahawa konekku besar. Uncle semakin berani kerana telah memasukkan tangannya kedalam seluarku dan telah memegang konekku. Sungguh nikmat aku rasakan ketika itu. Uncle lalu berkata padaku yang dia suka pada konekku yang besar, panjang dan keras. Nasib baik aku pakai rain coat jadi orang tidak perasan yang konek aku telah dikeluarkan oleh uncle dari dalam seluar. Uncle kini meramas-ramas dan mula melancapkan konekku. Aku merasa sungguh syok dan selang beberapa ketika aku telah memancutkan susu pekat dengan banyak dan telah meleleh diseluar. Terhoyong hayang juga motor yang aku bawa sebab kesedapan akibat pancutan yang banyak itu. Setelah beberapa ketika uncle telah memasukkan semula konek aku ke dalam seluar. Kami tiba di rumah beberapa minit kemudian.

Papa tiada di rumah jadi aku ajak uncle masuk. Aku menyuruh uncle mengganti pakaiannya yang basah lalu aku masuk ke bilik untuk mengambil tuala mandi. Bila aku keluar dari bilik aku dapati uncle sudahpun menanggalkan baju dan seluarnya dan tinggal hanya seluar dalam berwarna putih. Aku melihat bonjolan yang besar pada seluar uncle. Setelah memberikan tuala aku pun pergi ke bilik air untuk mandi sedikit air panas. Sedang aku mandi tiba-tiba uncle masuk.. Uncle tanya boleh dia join sama. Aku jawab boleh saja. Aku melihat uncle menanggalkan seluar dalamnya dan melenting keluarlah batang uncle yang keras itu. Melihatkan batang uncle yang keras itu membuatkan batang aku mula keras semula. Uncle tersenyum melihat konek aku yang terhenjut-henjut kerana sedang mula mengeras. uncle datang dekat lalu memengang konek aku yang kini sudah keras terpacak 90 darjah. Aku mengambil kesempatan memegang konek uncle yang sudahpun keras sejak dari tadi lagi.

Uncle lalu mengatakan pada ku bahawa apa yang berlaku ini jangan diberitahu kepada sesiapapun. Aku berjanji pada uncle yang aku tidak akan memberitahu sesiapa mengenai kejadian ini. Aku semakin seronok meramas-ramas konek uncle. Unclemengatakan pada aku yang dia suka pada konek aku yang besar dan panjang serta telur aku yang agak besar juga. Uncle bertanya pada aku berapa panjang konek aku. Aku menyuruh uncle mengukur sendiri. Setelah mengeringkan badan kamipun masuk ke dalam bilik. Uncle lalu mengambil tali pengukur dan mengukur konekku. Wow!!.. panjangnya jerit uncle. Nearly 7 inch jerit uncle lagi.

Tiba-tiba uncle telah mengambil konekku dan mula menjilat kepala konek yang kembang macam cendawan itu. Uncle menjilat-konek aku seperti menjilat ais krim. Aaaahhhh...... sedapnya aku rasa. Setelah menjilat-jilat konek serta telur aku uncle kini memasukan konek aku ke dalam mulutnya. Aku dapati penuh mulut uncle oleh kerana besarnya konek aku. Uncle mula mengolom dan menyonyot-nyonyot konek aku. Aku meras sungguh nikmat sekali kerana inilah kali pertama konek aku dikolom, dijilat dinyonyot oleh orang. Dan orang yang pertama melakukan itu adalah my uncle.

Oleh kerana terlalu syok tiba-tiba aku telah memancutkan susu pekatku ke dalam mulut uncle. Arrgggghhhhhh...... jeritku kelazatan. Beberapa pancutan yang pekat telah menerjah masuk dalam mulut uncle. Aku dapati uncle semakin kuat menghisap konek aku dan juncle juga telah menelan susu pekatku yang banyak itu. Uncle cuba untuk menelan semua susu pekat aku tapi oleh kerna banyak dan cepat pula susu tersebut keluar maka ada yang meleleh di pipi dan di dagu uncle. Aku merasa syok yang tak terhingga kerana uncle telah menghisap habis susu pekat aku. Tidak lama lepas aku memancutkan susu pekat ke dalam mulut uncle aku dapati uncle pula menjerit kecil arggghhhhh...... ooohhhh......dan serentak itu juga aku dapat rasakan yang uncle telah memancutkan susu panasnya dan telah kena pada kaki aku. Aku biarkan saja susu uncle meleleh di kaki ku kerana aku juga rasa syok biola melihat susu pekat uncle terpancut kelaur.

Setelah itu kamipun tidur berpelukan di atas katil. Uncle mengatakan pada ku yang dia suka pada ku dan akan cuba untuk memuaskan diriku sambil mencium bibir aku dan aku membalas ciuman uncle. Aku pun mengatakan yang aku juga menyukainya walaupun aku tahu uncle sudah berkahwin dan punyai anak dua.

Oleh kerana keletihan maka aku tidur dengan nyenyaknya. Pagi itu aku merasakan sesuatu yang hangat dan juga aku dapat rasakan satu keseronokan pada konek aku. Aku membuka mata dan melihat uncle sedang duduk mencangkung di atas konek aku. Kehangatan dan kesedapan yang tidak terhingga itu adalah kerana konek aku rupa-rupanya kini berada di dalam lubang uncle yang sempit dan panas itu. Aku seperti tidak percaya apa yang aku lihat. Uncle telah memasukkan konek aku yang besar dan keras itu ke dalam lubangnya. Aku dcuma mengerang kesedapan dan aku juga melihat uncle tersenyim padaku. Aku dapati uncle mula menggerakkan punggungnya ke atas dan ke bawah konekku. Aku mula memainkan peranan kerana bila uncle mula menggerakkan punggungnya ke bawah maka aku pun menyorongkan konek aku yang panjang dan besar itu ke dalam lubang sempit uncle. uncle juga mengerang kelazatan bila konek aku masuk habis dan terbenam dalam lubangnya yang hangat dan sempit itu. Konek aku masuk habis ke dalam lubang sempit uncle.

Uncle mula melakukan pergerakan menyorong dan menarik punggungnya dengan pantas dan ini membuatkan aku semakin syok yang teramat sangat. Semakin lama semakin cepat pergerakan uncle dan aku sudah mula merasakan air susu pekat aku hendak terpancut keluar.

"I'm coming...... cku jerit pada uncle..." Serentak itu juga uncle telah menghentakkan sedalam-dalamnya konek aku ke dalam lubangnya yang hangat dan sempit itu.

Uuuurrrrggggghhhh........ aku menjerit kecil sambil memancutkan susu pekat ke dalam lubang sempit uncle.

Uuuuuffffffffffffff...... uncle juga menjerit kesedapan bila mana susu pekatnya juga telah terpancut kelaur dan jatuh ke atas badan aku. Uncle telah memancutkan susu pekatnya tanpa aku menyentuh koneknya. Aku telah memancutkan beberapa pancutan yang banyak ke dalam lubang sempit uncle .

Uncle masih lagi duduk di atas konek aku sambil konek aku berada dalam lubangnya walaupun aku sudah habis memancutkan susu panas. Aku membiarkan saja kerana aku juga rasa syok. Kini konek aku mula terhenjut-henjut untuk mengendur dan ini telah membuatkan susu pekat yang aku pancutkan tadi mula meleleh keluar menerusi konek aku. Aku juga dapati konek uncle juga sudah mula lembik dan mengecil.

Aku bertanya kepada uncle kenapa dia tidak bangun dan mencabutkan konek aku dari lubangnya. Uncle lalu menjawab yang dia suka merasakan perubahan konek aku yang kalau sebentar tadi besar dan panjang sehingga rasa nak terkoyak lubangnya tapi kini konek aku mula lembik dan kecil dan dia suka akan keadaan itu tambahan lagi setelah susu aku terpancut maka uncle rasa licin. Aku hanya membiarkan saja keana aku juga merasa seronok.

Aku lihat konek uncle sudah lembik dan aku memgangnya tetapi uncle menepisnya kerana ia rasa geli. Setelah beberapa ketika uncle telah mencabut konek aku dari lubangnya dan terus mencium aku. Uncle menngatakan pada ku bahawa dia suka dan rasa puas main konek dengan aku. Aku pun mengatakan padanya yang dia boleh main dengan konek aku bila-bila masa yang dia suka. Uncle juga mengatakan kalau aku teringin hendak bermain konek maka uncle bila-bila masa bersedia.

Kami masuk ke bilik air dan mandi bersama-sama sambil aku mencuci badan uncle dan koneknya yang telah kecut itu. Uncle juga berbuat demikian pada aku.

Setelah mencuci dengan air bersih aku telah menjilat konek uncle yang kecut itu dan ku masukkan ke dalam mulut. Aku menghisapnya sehingga konek uncle keras semula dan akhirnya uncle juga telah terpancut dalam mulut aku dan pertama kali aku merasa susu pekat dari seorang lelaki.

Aku merasa sesuatu yang sungguh membahagiakan dan menyeronokan ketika bersama-sama dengan uncle.

3 comments:

Iz said...

Cari sugarmummy/daddy yg baik , serius , x kedekut dan boleh take care pasal aku.

CALL AKU
iz - 0147316396

Jumpa dan bincang. alright!

botak rahman said...

Sudah la iz bebual lebih

botak rahman said...

Sudah la iz bebual lebih